Rabu, 21 November 2012

PENGADAAN SUMBER DAYA MANUSIA

PENGADAAN SUMBER DAYA MANUSIA

Perencanaan Sumberdaya Manusia
Perencanaan pada dasarnya merupakan pengambilan keputusan sekarang tentang hal-hal yang akan dikerjakan dimasa datang. Jadi perencanaan sumberdaya manusia adalah langkah-langkah yang diambil oleh manajemen untuk lebih menjamin tersedianya tenaga kerja yang tepat untuk menduduki jabatan dalam rangka pencapaian tujuan organsasi.

Perencanaan sumberdaya manusia dapat dilakukan dengan suatu sistem yang inti pokoknya berlandaskan kepada estimati permintaan dan penawaran tenaga kerja. Secara terinci sistem tersebut meliputi empat
kegiatan, yaitu :
1. Inventarisasi persedian sumberdaya manusia.
2. Forecast atau peramalan sumberdaya manusia
3. Penyusunan rencana-rencanan sumberdaya manusia
4. Pengawasan dan evaluasi sumberdaya manusia

Sehingga dengan demikian, perencanaan sumberdaya manusia akan memberikan manfaat antara lain:
a. Organisasi dapat memanfaatkan sumberdaya manusia yang sudah ada dalam organisasi secara lebih baik.
b. Peningkatan produktivitas kerja dari tenaga yang sudah ada.
c. Dapat menentukan kebutuhan tenaga kerja di masa depan.
d. Dapat menangani informasi ketenagakerjaan.
e. Dapat dijadikan bahan penelitian
f. Merupakan dasar bagi penyusunan program kerja bagi satuan kerja dalam organisasi.

Penarikan Sumberdaya Manusia
Fungsi penarikan sumberdaya manusia adalah kegiatan dari penyusunan program penarikan tenaga kerja, seleksi, dan penempatan. Program ini meneliti dan memperoleh tenaga kerja yang dibutuhkan baik secara kualitatif maupun kuantitatif. Penarikan sumberdaya manusia dapat dibedakan menjadi beberapa langkah, yaitu :
1. Untuk menjamin kuantitas tenaga kerja, digunakan analisis beban kerja dan analisis angkatan kerja.
2. Untuk menjamin kualitas tenaga kerja, digunakan analisis jabatan dan spesifikasi jabatan.
3. Langkah-langkah operasional. Dalam melakukan penarikan sumberdaya manusia yang baru, penawaran dan permintaan akan sumberdaya manusia harus diperhatikan.
Berdasarkan jenis karyawan yang tersedia dan bagaimana mereka mencari kerja, maka sumber karyawan baru diluar perusahaan dapat dibedakan sebagai berikut :
a. Pencari kerja pertama kali.
b. Yang sudah bekerja.
c. Merebut karyawan perusahaan lain.
d. Yang pernah bekerja dan sedang menganggur.
Dalam upaya penarikan sumberdaya manusia, ada beberapa metode yang bisa digunakan, yaitu :
Iklan / advertensi
Kantor penempatan kerja
Rekomendasi dari karyawan yang telah bekerja
Lembaga pendidikan
Lamaran yang masuk
Nepotisme
Leasing (honorer)
Serikat buruh
Walk - Ins
Asosiasi profesional
Operasi militer
Open house

Prosedur Pemilihan Sumberdaya Manusia
Memilih sumberdaya manusia bukan suatu hal yang mudah. Oleh karena itu, beberapa metode dapat digunakan dalam prosedural pemilihan sumberdaya manusia.
Berikut contoh prosedur pemilihan sumberdaya manusia secara sederhana :
1. Wawancara pendahuluan
2. Pengisian formulir
3. Memeriksa referansi
4. Tes psikologi
5. Wawancara
6. Persetujuan atasan langsung
7. Pemeriksaan kesehatan
8. Induksi atau orientasi

Dalam prosedur pemilihan sumberdaya manusia, personal yang bertugas sebagai penyeleksi perlu memperhatikan tantangan yang mungkin akan dihadapi, yaitu :
a. Penawaran tenaga kerja
b. Tantanga etis
c. Tantangan organisasional
d. Kesamaan kesempatan untuk memperoleh pekerjaan

Prosedur lain dalam proses seleksi sumberdaya manusia adalah :
1. Penerimaan lamaran
2. Penyelenggaraan ujian
3. Wawancara seleksi
4. Pengecekan latar belakang dan referensi
5. Evaluasi kesehatan
6. Wawancara atasan langsung
7. Pengenalan pekerjaan
8. Keputusan lamaran

Dalam proses seleksi sumberdaya manusia baru tidak selamanya berjalan lancar. Ada beberapa hambatan yang mungkin timbul, misalnya :
a. Faktor organisasional
b. Kebiasaan pencari kerja
c. Kondisi eksternal

Berikut adalah beberapa tes yang biasa digunakan dalam penerimaan tenaga kerja baru :
1. Tes Psikologis :
a. Tes kecerdasan (IQ Test)
b. Tes kepribadian (Personality Test)
c. Tes bakat (Aptitude Test)
d. Tes minat (Interest Test)
e. Tes prestasi (Achievement Test)

2. Tes Pengetahuan

3. Tes Perfomance Tertentu.
Beberapa kesalahan yang biasa terjadi dalam proses
wawancara :
Hallo effect ; terjadi apabila pewawancara menggunakan informasi yang terbatas
Leading question ; terjadi apabila pewawancara memberi arah pertanyaan
Personal biases ; terjadi jika ada prasangka pribadi pewawancara kepada kelompok calon
Dominasi wawancara ; akibat dari pewawancara menggunakan waktu secara berlebihan

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar